Kena Tipu, GREBLEK !

Sebenernya ane males banget ngebahas prihal ane pernah kena tipu. Bahkan ketika temen-temen ane nanya gimana kok bisa kena tipu aja ane males untuk ngejawabnya. Karena menurut ane kena tipu itu adalah masa dimana ane merasa bodoh sebodoh-bodohnya. Malu? Iya ane malu kalo ane dianggap bodoh (karena ane kan sebenernya tolol) makanya ane nggak mau cerita panjang lebar mengenai itu ama temen-temen ane. Tapi sekarang ane mau cerita karena ini pengalaman yang pernah ane alami dan mudah-mudahan bisa jadi pelajaran untuk ane dan yang ngebaca pengalaman ane ini nggak mengalami hal yang sama dengan apa yang ane alami.

Okeh ane bakal ceritain gimana kronologinya kenapa ane sampek kena tipu. Lebih tepatnya ane ketipu pas ngejual motor honda megapro bekas ane.

Ini semua berawal ketika ane dapet invataris motor baru dari perusahaan tempat ane bekerja. Rasanya seneng banget karena akhirnya Greblek (nama motor lama ane) akan digantikan dengan motor baru yang tenaga plus perfomanya masih super duper fit. Greblek emang sudah tidak muda lagi bahkan sering bikin ane tiba-tiba berhenti dijalan. Alhasil greblek udah jadi langganan masuk bengkel. Makanya begitu ane dapet motor baru ane jadi gelinjang kesenengan.

Dilalah ada pengganti greblek yang baru dan ane rasa cukup punya satu motor. Akhirnya ane putuskan untuk menjual greblek. Sebelum dijual supaya pembeli greblek nanti tidak kecewa jadi ane menservicenya agar lebih sehat dari sebelumnya. Ane gantiin tankinya dengan yang baru karena tanki yang lama udah bocor halus dimana-mana dan udah berhasil mengoyak serta mencabik-cabik dompet ane karena harus isi bensin setiap hari. Ane juga gantiin kulit joknya karena yang sobek. Ane juga ganti olinya biar tarikannya makin sippp. Kalo mesin gak ane apa-apain karena menurut ane biar pembelinya nanti yang memperbaiki. Toh masih bisa dibawa jalan, karena yang ane pikirkan saat perbaiki si greblek supaya kerusakannya tidak terlalu kelihatan mencolok saja dan menurut ane berhasil.

Nah ketika ane berkunjung kelokasi kerja (maklum orang lapangan makanya sering kelokasi-lokasi gitu), salah satu temen ane yang baru ane kenal yang ngobrol aja baru sekali dua kali. Setelah dia melihat ane menggunakan motor baru diapun menanyakan greblek. Ane bilang ke dia kalo si greblek mau ane jual. Disitulah dia bilang ke ane kalo dia tertarik untuk membeli greblek. Apalagi harga yang ane tawarkan termasuk murah. Tapi dia minta kesepakatan untuk 2 kali pembayaran dan ane setuju karena dia janji untuk melunasinya setelah gajian. Yang ane pikir itu nggak lama. Yawudalah.

Greblek pun berpindah tangan lengkap beserta surat menyurat si greblek dengan hanya membayar setengah harga. Bodohnya ane terlalu percaya sama tu orang dan nggak mencari tahu prihal mengenai dirinya. Kebusukannya terbongkar setelah ane cerita ketemen ane kalo greblek udah ane jual ama tu orang dengan setengah harga. Kebetulan temen ane itu tau betul prihal orang bawak kabur sigreblek. Ternyata tu orang masterpiece soal utang mengutang. Ditempat dia tinggal aja banyak banget orang yang diutangin. Ditambah lagi ternyata uang yang dibayarkan untuk membeli si greblek juga hasil ngutangan. Lebih naas nya lagi dan membuat ane kehilangan harapan ketika tau kalau teryata dia udah resign dari tempat kerjaannya.

Akhirnya ane pun pasrah bersama orang-orang yang ditinggalin utang. Ane cuma bisa pasrah dan say good bye dengan si greblek melalui udara. Mudah-mudahan tuh orang yang bawak kabur si greblek diberi kesadaran dan dimurahkan rezekinya supaya nggak ada kejadian seperti ini lagi. Dan semoga kejadian ini jadi pelajaran buat manteman agar nantinya tidak cepat percaya sama orang-orang baru.

1 komentar:

Hanjeeeer rusuh juga itu. Padahal motor ya. Untung gue gak pernah berhubungan sama yang gitu-gitu. Semoga gak kena lagi deh. Huhhuhu.

Reply

Posting Komentar

Kalo mau kementar, komentar aja gak usah malu. Tapi kalo bisa yang baik dan sopan supaya enak dibacanya. Yaudah komentar gih (-_~)